Agungbayunugroho's Blog

Masih Pilih Motor Karena Kapasitas Mesin?

Posted on: June 24, 2009

untitled-11Sejauh mana kapasitas mesin mempengaruhi anda ketika membeli sepeda motor? Misal, Anda dihadapkan untuk memilih motor bebek 100cc, 110cc, 115cc dan 125cc. Lalu ketika berorientasi untuk memilih motor bebek yang irit, Anda memilih yang punya kapasitas paling kecil. Sedang ketika menginginkan motor dengan peforma bagus, Anda akan memilih yang memiliki kapasitas mesin paling besar.

Memang tak salah bila Anda masih berfikiran seperti ilustrasi di atas. Namun saya (mohon maaf sebelumnya) akan menyebut Anda sebagai orang yang berfikiran pendek. Kenapa? Karena pada dasarnya perbedaan diantara kapasitas mesin yang begitu kecil tidak akan berpengaruh signifikan pada karakteristik motor-motor tadi.

Honda Supra X125 misalnya, meski kapasitas mesinnya 125cc tapi ternyata lebih irit 16% dari Honda Revo 100cc. Data ini bukan hanya didapat dari hasil tes yang pernah dilakukan kru OTOMOTIFNET, tapi pihak Astra Honda Motor (AHM) pun mengakui hal yang sama.

Artinya, konsumen termasuk saya dan Anda sekalian sudah seharusnya lebih selektif menilai karakter motor idaman sebelum memutuskan untuk membelinya. Bila mengejar performa atau konsumsi bahan bakar ada baiknya melihat spesifikasi dan teknologi yang digunakan secara detail. Motor dengan teknologi terkini diklaim punya banyak fitur yang membuatnya makin irit bahan bakar atau makin bertenaga.

Contohnya sistem rocker arm yang dilengkapi roller, pada perinsipnya sangat baik untuk mengurangi gesekan antara camshaft dan rocker arm. Selain itu buka tutup klep juga jadi lebih presisi. Sehingga pembakaran makin sempurna dan terkurangi dari beban gesekan yang berlebihan. Yang bisa membuat mesin makin bertenaga tapi hemat bahan bakar.

Begitu juga dengan teknologi injeksi yang juga mengatur bahan bakar dengan sangat presisi sehingga tak banyak bahan bakar yang terbuang sia-sia. Tapi pembakaran juga selalu sempurna karena rasio bahan bakar dan udara selalu terjaga oleh perangkat elektronik, bukan kondisi dari luar seperti pada motor karburator. Dan banyak lagi teknologi lainnya.

Kalau Anda merasa sulit membedakannya sendiri, data pengetesan dari media massa khusus otomotif bisa dijadikan patokan. Misalnya seperti yang OTOMOTIFNET tampilkan. Hehehe, tanpa bermaksud promosi, tapi jujur dahulu sebelum aktif menulis di media, saya juga selalu berpatokan pada media massa seperti OTOMOTIF atau MOTOR PLUS ketika hendak mencari tahu lebih dalam tentang karakteristik sepeda motor yang akan saya beli.

Selain performa dan konsumsi bahan bakar, ada satu faktor lagi yang biasanya dijadikan pegangan oleh para calon pembeli sepeda motor. Yaitu gengsi. Saya kembali bertanya, apakah motor berkapasitas mesin lebih besar selalu lebih bergengsi dimata Anda? Kala saya pribadi jawabannya belum tentu, selama perbedaan kapasitasnya tidak terlalu drastis ya. Kalau cuma 5 sampai 10cc sih enggak terlalu berpengaruh.

Fitur dan desain justru menjadi perhatian lebih buat saya. Kelengkapan fitur indikator di speedometer dan di area kemudi, jenis pelek yang dipakai jari-jari atau sudah cast wheel, desain secara keseluruhan. Kelengkapan safety seperti jenis perangkat pengereman sudah disk brake atau masih tromol dan faktor ergonomi justru jadi beberapa alasan menilai gengsi sebuah motor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 41,941 hits
June 2009
M T W T F S S
    Oct »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  
%d bloggers like this: