Agungbayunugroho's Blog

The Honda Civic is a line of compact cars developed and manufactured by Honda. In North America, the Civic is the second-longest continuously-running nameplate from a Japanese manufacturer; only the Toyota Corolla, introduced in 1968, has been in production longer.[1] The Civic, along with the Accord and Prelude, comprised Honda’s vehicles sold in North America until the 1990s, when the model lineup was expanded. Having gone through several generational changes, the Civic has become larger and more upmarket, and it currently slots between the Fit and Accord.

It was introduced in July 1972 as a two-door coupe, followed by a three-door hatchback that September. With the transverse engine mounting of its 1169 cc engine and front-wheel drive like the British Mini, the car provided good interior space despite overall small dimensions.[2] Early models of the Civic were typically outfitted with a basic AM radio, a rudimentary heater, foam-cushioned plastic trim, two-speed wipers and painted steel rims with a chromed wheel nut cap. The current Civic has become much more luxurious with air conditioning, power locks, and power windows, plus options like leather upholstery, satellite-linked navigation, and a six-speed manual transmission. Initially gaining a reputation for being fuel-efficient, reliable and environmentally friendly, later iterations have become well-known for performance and sportiness, especially the Civic Type-R and Civic Si.[3][4]

The Civic has been rebadged for international markets with such models as the Honda Ballade and Honda Domani/Acura EL. The Civic platform also served as the basis for the CR-X sport compact, the CR-X del Sol targa convertible, and the CR-V compact SUV.

As of 2008, the Civic has been the top-selling car in Canada for eleven straight years.[5][6] With high gas prices and a weak economy in June 2008, the Civic supplanted the Ford F-150 to become the top-selling vehicle in the United States for that month.

First generation (1972-1979)

200px-Honda_Civic_1st_generation-1

The first generation Honda Civic was introduced in 1972. Equipped with a 1,169 cc (71.3 cu in) four-cylinder engine, the first generation Civic was designed to compete with American compact vehicles and offered features such as front power disc brakes and reclining vinyl bucket seats and AM radio. The Civic was available as a coupe, both a three and a five door hatchback as well as a five door station wagon. Due to the 1973 oil crisis demand for fuel efficient vehicles was high and the Civic’s build quality matched its fuel economy allowing it to succeed in the market

Second generation (1980-1983)

200px-Civic_2g

In 1980 the Civic was redesigned. The new model featured more angular and larger body styles and increased engine power in the form of an optional 1.5 L (91.5 cu in) engine. A “3-box” four door sedan was also introduced as well as a three-speed automatic to replace the two-speed unit available in the previous generation. In 1983 a sport-oriented “S” model was introduced offering firmer suspension, sports tires, and a five-speed manual transmission.

Third generation (1984-1987)

200px-Honda_Civic_Shuttle_1984_Utrecht

The third generation was released in 1984. The five-door hatchback and wagon were merged into a four-door “shuttle wagon” and an additional coupe style was introduced, labeled CRX. A new 12-valve 1.5 L (91.5 cu in) four-cylinder engine was also offered, once again with increased power. 1984 saw the release of a high performance Si model for the Japanese market featuring a more powerful 1.6 L (97.6 cu in) and upgraded suspension. The Si model was offered in the US as a 3-door model and the CRX variant. 4WD model was introduced for the first time in 1984 and later upgraded in 1987

Fourth generation (1988-1991) – EC/ED/EE/EF

200px-1988CivicLX

For 1988 the Civic was redesigned again with increased dimensions and a lower hood line. A wide range of models and trim levels were offered for various markets around the world. All US models now featured fuel injection, but carbureted models were available elsewhere. The fourth generation saw the introduction of the long running D series engine.

Fifth generation (1992-1995) – EG, EJ1/EJ2

200px-5th-gen_Honda_Civic_Coupe

Introduced in 1992 the redesigned Civic featured the usual increased dimensions as well as more aerodynamic styling. The wagon variant was now only available in the Japanese market where the previous generation wagon was carried over. The old HF model was brought back and renamed VX which was Honda’s most fuel efficient model sold at the time. In North America the Si featured a SOHC VTEC valve train where as the VX featured a VTEC-E. Continuing in the sporty tradition of the original Civic SiR, Honda sold several similarly equipped variants of the fifth generation car, still referred to as the Civic SiR, in Japan, Asia and Europe. The range of models encapsulated by the SiR nameplate grew to include the hatchback, sedan and CR-X Del Sol, all of which used a slightly evolved form of the Honda’s 1.6 liter B16A DOHC VTEC engine, now yielding 170PS

Sixth generation (1996-2000) – EK, EM1 (Si)

200px-96-98_Honda_Civic_sedan

The sixth generation featured updated styling although less radical than previous redesigns. Suspension and engine options were similar to the previous generation but several new variants were introduced, including two distinct wagon models: the “Orthia” based on the standard Civic which was sold in the Japanese market and the Domani based wagon which was offered in the European market. It also saw the introduction of the Acura 1.6EL, an upscale version of the Civic introduced in the Canadian market. None of these models were offered in the US. Building on the success of the Japanese market-only Civic SiRII a Type-R model was offered for the first time, available in Asia and Europe only. The Honda Civic Type R featured major reductions in weight as well as improved engine output and a number of other changes and additions designed to improve performance. The North American market saw the introduction of an upgraded Civic Si (SiR in Canada) with a more powerful Dual Overhead Cam 1.6L VTEC engine. In 1998, in the United States, Honda introduced their first Natural Gas Powered Civic, the GX.

Seventh generation (2001-2005) – EM2, ES1, EP3

200px-2001-2003_Honda_Civic_sedan

The seventh generation was released in 2001. While the redesign retained the previous generations exterior dimensions, interior space was improved in part by using a flat rear floor thus bumping up Civic to a compact car size segment. The front suspension was changed from that of a double wishbone to a MacPherson strut, in order to lower costs, as well as allow more engine bay room for the newly introduced Honda K-series engine. Power was also increased on some trim levels. In North America, coupe and sedan bodystyles were available, except for the Si (SiR in Canada) which was offered only as a three-door hatchback.[9]The rest of the world received three and five-door hatchbacks. The Type-R (Available in Europe and Asia only) was redesigned as well this time using a more powerful i-VTEC motor and using the three-door hatchback body style. This generation saw Honda introduce their first Civic Hybrid, powered by a 1.3 litre engine.

Eighth generation (2006-present) – FN2, FD2, FG2

200px-2006_Honda_Civic_5-door200px-06-07_Honda_Civic_LX_Sedan

For the 2006 generation Honda split the model into two different platforms, one primarily for the home market and North America and the other designed for the European market using a simpler rear suspension from the Honda Fit and more aggressive styling. Although the North American and the home market model differ externally, they are mechanically identical. The European model is available as a three and five-door hatchback while the Japanese/North American model is available as either sedan or coupe. Both Si and Type-R trim levels continue although the Japanese and European Type-R while sharing the same size engine are mechanically different. In the US an improved version of the Si tuned by Honda tuner Mugen is offered featuring cosmetic alterations and changes to the suspension and exhaust system. The Acura version of the Civic not only received the design change, but also saw a new nameplate, changing from the Acura EL to the Acura CSX.

In Europe this Civic has a 3 or 5 door hatch featuring a 1.4 VTEC, 1.8 VTEC (5.5–9 km/lite in city, 11.2–13.7km/lite on highway), or 2.0l (Type-R) engines (5.5–8.1 km/lite in city, 8–10 km/lite on highway), as well as a powerful and economical 2.2 CTDI diesel (140BHP) which does 0–60 km/h in 8.6 seconds and fuel economy is 28.3 MPG 10–12 km/lite in city and 11–14 km/lite on the highway. There is also a saloon version for the Hybrid, which has a 1.4 IMA engine giving 61MPG with 0–60 in 12.1 seconds. The Hybrid is the only Civic in the UK that is a saloon.

[edit] 2009 facelift

For 2009, the Civic received a minor face lift, including a slight redesign to the front and rear. The exterior changes include a new honeycomb-designed grill in the front, as well as revised rims, with many more spokes than the original five-spoke rims. The design for the area of the grill where the fog lights are placed were also slightly revised to include differing designs for Civic models with fog lights and those without. The interior changes included bluetooth compatibility and an optional leather wrapped steering wheel in the LX model.[11][12] The car retains many of its design cues and technical specifications from the pre-2009 model, including its 1.8 liter inline-4 engine and two-tier dashboard with a digital speedometer.

corona-logo

Toyota Corona adalah salah satu jenis sedan keluaran Toyota dengan rentang produksi tahun 1957 s.d 2002. Jenis pertama dan terakhir hanya dipasarkan di Jepang. Sampai dengan tahun 1983, Corona di USA dikenal sebagai sendan compact yang kemudian berkembang menjadi mid-size car, sementara di Eropa lebih dikenal sebagai sedan keluarga berukuran besar. Corona sangat sukses di luar Jepang dengan beragam nama disetiap negara berbeda, sebagai contoh di Eropa Corona dikenal dengan Toyota Carina. Generasi Corona digantikan oleh Toyota Premio (Jepang), Toyota Avensi (Eropa) dan Toyota Camry (Amerika Utara, Australia, New Zealand, Asia Tenggara).

Secara umum corona memiliki 10 generasi yang mencerminkan 10 model yang pernah dibuat pada kurun waktu 1957 – 2002. Model-model Corona yang pernah diproduksi sejak tahun 1957 adalah sebagai berikut:

toyopet_corona_

Generasi Pertama, Diproduksi tahun 1957 – 1959 di Motomatchi, Jepang dengan 4 pintu untuk jenis sedan dan 3 pintu untuk jenis station wagon.

Generasi kedua mulai diproduksi pada tahun 1960 – 1964 dengan model yang sama dengan generasi pertama

toyota_corona_mkii

Generasi ketiga diproduksi pada tahun 1964 – 1969 dengan variasi lebih banyak yaitu 4 pintu (sedan), 3 pintu (station wagon), 2 pintu (pick up), dan 5 pintu (hatcback). Generasi ketiga ini merupakan dimulainya masa kegemilangan Corona yang diekspor secara masif ke luar Jepang. Ciri khusus juga mulai dimulai pada generasi ini berupa bagian depan yang mengingatkan pada pisau cukur.

Generasi keempat (T80 Sedan and Wagon – T90 Hardtop Coupe), diproduksi pada tahun 1970 – 1974 dengan mesin 4 silinder yang terdiri atas 1.5, 1.6, 1.8, dan 2.0 liter bensin. Pada tahun 1970-an, Corona menjadi sedemikian populer sebagai jawaban atas kebutuhan kendaraan yang hemat BBM saat krisis melanda USA pada tahun 1973 – 1979

corona-wagon-1976

Generasi kelima (Seri T100 – T120), diproduksi pada tahun 1974 – 1978. Corona seri T100 diproduksi dalam bentuk 4 pintu sedan, 2 pintu hardtop coupe, dan 4 pintu station wagon dengan mesin 1.6 dan 2.0 liter, kecuali di Amerika Utara s.d 2.2 liter. Performa tinggi 2000 GT sedan dan Hardtop Coupe dengan mesin 18R-G twincam hanya dilansir di Jepang. Tampilan muka merevisi kap dan kisi-kisi serta pemberian lampu besar di bagian belakang. Tipe wagon menggunakan panel body kayu

1981-corona

Generasi keenam (T130 / 1978 – 1982). Pertamakali diperkenalkan di Jepang pada tahun 1978 dengan desain body kotak yang elegan. Sedan 4 pintu, Wagon 4 pintu, Hatchback 5 pintu dengan mesin 1.6 dan 2.0 liter. Sedikit perubahan dan tambahan mesin 1.8 liter 3T dilakukan pada tahun 1981. Seri T130 merupakan edisi terakhir di USA dimana jenis sedan, wagon dan liftback dengan model LE dibuat.

toyota_corona_t150

Generasi ketujuh (T140 / 1981-1989; T150 / 1983 – 1987). Merupakan model terlama dengan sistem penggerak roda belakang (T142) yang mulai diproduksi pada tahun 1981 dan tetap diproduksi secara lokal di Australia hingga tahun 1987 meskipun pada waktu saya sama telah dikeluarkan versi penggerak roda depan (Toyota Carina II). Versi dieselnya (CT141) digunakan sebagai taxi di Singapura. Di Australia Corona berganti menjadi sedan berukuran besar Camry dan produksi corona tetap dilanjutkan oleh Toyota secara lokal di New Zealand. Yang terkenal adalah sedan mid-size dengan logam unik yang dikenal dengan nama CORONA EXIV. Pada tahun 1970 – 1981 model Carina terjual sukses di Eropa, tetapi pada tahun 1984 Model berubah menjadi Carina II yang merupakan model yang mirip dengan Corona 1983 di Jepang hanya sedikir perubahan di lampu depan, grill dan garis hiasan – yang sedikit ditambahkan krom.

180px-corona_t170

Generasi ke delapan (T160 Coupe / 1986-1989; T170 / 1987 – 1992). Kompetisi semakin berkembang dari toyota berukuran kecil seperti Carina kemudian menjadi berukuran besar. Corona Coupe berkembang pada tahun 1980-an yang mengacu dari model Generasi ke-4 Celica notchback coupe dengan lampu besar yang tetap sebagai pengganti lampu besar yang dapat keluar-masuk kap mobil. Seri T170 di lansir pada Desember 1987 dan pada tahun 1988 menjadi the New Carina II di eropa.

1994_toyota_corona_01

Generasi ke sembilan (T190 / 1992 – 1998). Diperkenalkan di bulan Maret 1992 dalam acara Geneva Auto Show sebagai model baru Corona yang dikenal dengan nama Carina E dan menggantikan model Carina II. Carina E dibuat oleh Manufaktur Toyota yang berlokasi di Burnaston, Derbyshire, Ingris. Corona generasi ini juga dikenal sebagai Corona Absolute di negara Indonesia, atau Corona Exsior di Filipina, Thiland dan Taiwan. Secara umum Carina E menggunakan garis desain Xl dan GL, tetapi di Ingris dipasarkan dengan seri S, GS, CD dan CDX. Performa tinggi GT-i dengan mesin 3S-GE dipasarkan dalam jumlah kecil di sebagian negara Eropa. Seri T190 adalah jenis terakhir corona yang dipasarkan di pasar eksport dengan level XL, GL dan GLi dan mesin 4 silinder 1.6, 1.8 serta 2.0. Di Filipina Corona hanya ada yang jenis 2.0 I4 3S-FE selama tahun 1993-1998. Model awal Corona T190 (T191) terlihat mirip dengan model Jepang tahun 1992. Model tersebut hanya ada jenis 2.0 Ex Saloon dengan pilihan 5-Speed manual dan 4-speed automatic. Tahun 1995 merubah bemper depan dan belakang dengan garis desain hitam. Model Carina E segera tergantikan dengan Camry 2.2 pada tahun 1998. Model 5 pintu dikenal dengan C0rona SF ketika model wagon menjadi produk terpisah yang dikenal dengan nama Toyota Caldina. Produksi di Jepang berakhir pada tahun 1995, tetapi di Eropa dan Asia timur berlangsung hingga tahun 1997.

toyota_corona_premio_1998

Generasi ke sepuluh (T210 Corona Premio / 1996 – 2001) . Genereasi terakhir Corona adalah Corona Premio yang hanya dipasarkan di Jepang. Corona Premio berkembang dengan menggunakan nama sendiri menjadi Premio saja (ST 210) dan lebih mengarah ke model Allion setelah tahun 2001. Corona premio memasarkan Premio Basic, Premio E dan Premio G. Mesin 4 Silinder 1.6 4A-FE, 1.8 7A-FE,  dan 2.0 3S-FE. Jenis Mesin Diesel yang ditawarkan 2.0 L 2C-T dan kemudian digantikan dengan mesin yang lebih ekonomis 2.2 L 3C-T. Model ini adalah model terakhir Corona.ab

Toyota Land Cruiser adalah mobil serbaguna atau Sport Utility Vehicle / SUV yang dibuat oleh Toyota Motor Corporation dari tahun 1951 sampai sekarang. Land Cruiser terkenal dengan ketangguhannya di medan berat, tetapi sejak tahun 1990-an juga dibuat model yang mewah yang menjadi basis Lexus LX.

Sejak tahun 1980-an, secara umum ada 2 macam Land Cruiser yang berbeda yaitu model Station Wagon yang besar, dan model pekerja yang lebih kecil yang disebut Land Cruiser II yang di Jepang diberi nama Prado. Namun mulai tahun 1996 menjadi 3 macam yang berbeda karena Prado menjadi model tersendiri, dan Land Cruiser 70 Series tetap diproduksi sebagai mobil pekerja. Prado kemudian menjadi basis untuk Lexus GX.

Toyota BJ (1951)

toyota-land-cruiser-bj40-1982-150x150

Dengan konsep yang sama dengan Jeep Willys buatan Amerika, Toyota membuat BJ yang tangguh untuk angkatan bersenjata Jepang. Diberi nama BJ karena bermesin tipe B, dan chassis tipe J. Mobil ini terbukti tangguh mendaki Gunung Fuji.

20 & 30 Series (1954-1959)

fj25

Model FJ20 series merupakan perubahan total dari BJ. FJ25 wheelbase pendek tersedia dalam model Hardtop, Canvas Top, dan Personal Carrier. FJ28 adalah versi medium wheelbase, dan dibuat dalam model Canvas Top dan Station Wagon. Model Pick-up juga diproduksi. Semua model tersebut berpenggerak 4WD. FJ27 adalah model Canvas Top berpenggerak roda belakang. Model station wagon dengan wheelbase panjang diberi model kode FJ35.

LC1

Land Cruiser 40

Land Cruiser 40 Series adalah model yang paling tangguh dan terkenal dalam sejarah Land Cruiser. Terdiri dari model Hardtop, Canvas Top dengan short dan medium wheelbase, Pick-up dengan short dan long wheelbase, Station Wagon, serta Troopcarrier.

Model awal menggunakan mesin F 3878 cc, dan mulai tahun 1976 digantikan oleh mesin 2F 4230 cc. Mesin diesel B-series 2977 cc dan 3431 cc juga tersedia.

OJ50 / BJ50 Series

Bandeirante adalah Land Cruiser 40 Series yang diproduksi dan dijual di Brazil. Model awal bermesin diesel buatan Mercedes Benz, dan model facelift bermesin diesel Toyota 14B. Bandeirante dalam bentuk Hardtop short dan medium wheelbase, Canvas Top, Pick-up, dan Cabina Dupla atau Pick-up Double Cab.

lc55

Land Cruiser 55

Generasi ini hanya untuk model Station Wagon, atau yang dikenal dengan nama Land Cruiser Commando. Ada 2 macam pintu belakang, yaitu buka kiri-kanan, dan atas-bawah. Model FJ55 bermesin F dan memiliki lampu belakang kecil. Jepang Model facelift FJ56 dengan mesin 2F hadir dengan lampu belakang panjang vertikal.

lc60

Land Cruiser 60

Ini adalah pengganti 50 Series, dan hanya dibuat dalam bentuk Station Wagon. Model awal FJ60 dan FJ61 memiliki lampu depan bundar 2 buah, sedangkan model facelift FJ62 hadir dengan lampu depan kotak 4 buah.

lc70

Land Cruiser 70

Land Cruiser 70 Heavy Series

Setelah Land Cruiser II dihentikan produksinya, dan hadirnya generasi Prado yang lebih baru, Land Cruiser 70 Series hanya dibuat untuk kendaraan pekerja berat seperti model Pick-up dan Troopcarrier.

Land Cruiser 70 Light Series

Ini adalah penerus 40 Series, dijual di Eropa dengan nama Land Cruiser II, di region lain sebagai Bundera, dan merupakan generasi pertama Land Cruiser Prado.

lc80

Land Cruiser 80

Ini adalah Station Wagon berukuran besar yang terdiri dari model Standard dengan pintu bagasi kiri-kanan, serta model kelas atas VX, VX-R, dan VX Limited dengan pintu bagasi atas-bawah. Di Jepang versi dengan tempat duduk baris ketiga disebut Wagon, sedangkan yang tanpa tempat duduk baris ketiga disebut Van.

Model awal FJ80 bermesin bensin 4000 cc, dan model facelift mulai tahun 1993 disebut FZJ80 bermesin bensin 4500 cc. Selain itu juga tersedia model HZJ80 dan HDJ80 bermesin diesel 4200 cc.

Untuk pasar Amerika Utara model tahun 1996 diluncurkan Lexus LX450 yang lebih mewah dari Land Cruiser 80 VX Limited.

Land Cruiser 90

lc90

Generasi kedua Land Cruiser Prado, dan dibuat dalam bentuk Wagon short wheelbase dan long wheelbase. Dipasarkan di Eropa dengan nama Land Cruiser Colorado. Model short wheelbase JDM memiliki lampu depan bulat, sedangkan model lainnya dengan lampu depan kotak yang sesuai dengan design body. Mesin yang digunakan adalah 2700 cc, 3400 cc, dan 4000 cc bensin, serta 3000 cc diesel.

Land Cruiser 100

lc100

Model Station Wagon dan Van terbesar dari keluarga Land Cruiser. Model yang sangat mewah disebut Land Cruiser Cygnus di Jepang, atau Lexus LX470 untuk pasar export. Di Eropa, Land Cruiser 100 dipasarkan dengan nama Land Cruiser Amazon.

Land Cruiser 120

lc120
Generasi ketiga Land Cruiser Prado, dan dijual di Amerika dengan nama Lexus GX470.

Land Cruiser 200

lc200

Pada tahun 2007, purwarupa dari Land Cruiser generasi selanjutnya telah diuji di Oman. Tahun 2007, telah diluncurkan Lexus LX570, versi mewah dari Land Cruiser generasi terbaru, di North American International Auto Show (NAIAS) atau Detroit Motor Show.

Untuk pasar international, launching Land Cruiser 200 Series dilakukan pada pameran mobil di Australia pada akhir 2007, dan juga dijual di Amerika untuk model tahun 2008.

Tags: ,

Toyota Kijang adalah model kendaraan niaga dan keluarga buatan Toyota yang merupakan kendaraan paling populer untuk kelas MiniBus di Indonesia. Toyota Kijang hadir di Indonesia sejak tahun 1977 dan saat ini merupakan salah satu model yang diusung Toyota dan paling laku di negara tersebut. Kini mobil ini dapat ditemukan dengan mudah di seluruh pelosok Indonesia.

Kesuksesan Toyota Kijang telah berdampak dengan munculnya mobil-mobil sejenis yang meniru konsep dari Toyota Kijang (terutama dari segi nama), misalnya Isuzu Panther dan Mitsubishi Kuda. Selain di Indonesia, sebelum hadirnya generasi “Innova”, Toyota Kijang juga dijual di Malaysia dengan nama “unser”.

Sejarah

Generasi I (1977-1980)

Sejarah Produksi

Peluncuran perdana dari Toyota Kijang generasi pertama adalah pada tahun 1977. Dimana saat itu terdapat keraguan dari para perancangnya, tentang apakah Kijang dapat diterima oleh pasar Indonesia. Keraguan tersebut disebabkan karena Mitsubishi Colt merupakan jenis kendaraan yang mendominasi pasar mobil mini bus pada saat itu. Generasi pertama Toyota Kijang menerapkan konsep pickup dengan bentuk kotak mendasar. Model ini sering dijuluki “Kijang Buaya” karena tutup kap mesinnya yang dapat dibuka sampai ke samping. Kijang generasi perdana ini diproduksi hingga pada tahun 1980.

Unit Produksi

Pada tahun pertama peluncurannya, total produksi Kijang generasi pertama hanya berjumlah 1.168 unit. Dimana tahun berikutnya, 1978, jumlahnya meningkat menjadi 4.624 unit. Jumlah produksi Kijang terus meningkat dari tahun ke tahun. Kehadiran Kijang sebagai kendaraan multifungsi atau serbaguna yang mudah perawatannya membuat permintaan terus meningkat. Toyota Kijang lahir sebagai kendaraan dengan konsep Basic Utility Vehicle. Cocok sebagai kendaraan dengan konsep serba guna dan mudah untuk dirawat. Sejalan dengan peraturan pemerintah Indonesia untuk menerapkan konsep pembangunan ekonomi melalui pengembangan motorisasi dan otomotif di Indonesia, khususnya melalui konsep Kendaraan Bermotor Niaga Serbaguna (KBNS).

Konsep Produksi

Mobil dengan kode produksi KF10 ini nyaris berbentuk mirip dengan kotak buah yang ditempeli dengan 4 buah roda dan jendela yang ditutupi dengan terpal pada sisi-sisi pinggirnya. Kijang Generasi I ini dikenal masyarakat sebagai Kijang Buaya karena model buka-tutup kap mesin depan pada hidung mobil (bonnet) yang mirip dengan mulut buaya apabila kap mesin depan sedang dibuka. Rancangan awal kendaraan ini sangatlah sederhana. Kijang ini memiliki pintu yang seolah-olah ditempelkan begitu saja dengan badannya dengan engsel pintu yang mirip engsel pintu rumah yang berbunyi mendecit bila dibuka.Terlebih lagi pada saat itu, pintu mobil tidak dilengkapi kunci apalagi alarm sebagai sistem keamanannya meski pada generasi selanjutnya yang sudah dimodifikasi, dilengkapi dengan kunci pintu serta engkol pintu yang masih mirip pintu rumah serta kaca pada pintu mobil.

Posisi pengemudi pada kijang ini terletak terlalu ketengah dengan tongkat perseneling untuk transmisi mesin yang sulit dijangkau. Mesin yang digunakan menggunakan mesin Toyota Corolla pada zamannya dengan tipe 3K berkapasitas 1200 cc dengan transmisi 4 percepatan. Selain keluar dengan tipe mobil bak terbuka (pick up), mobil kijang ini dimodifikasi menjadi mobil penumpang terutama dilakukan oleh perusahaan perusahaan karoseri mobil seperti halnya mobil mobil niaga pada masa itu dimana rancangan bodi tidak ditangani pabriknya langsung. Sebagai contoh, mobil ini digunakan sebagai mobil penumpang angkutan umum di kota Balikpapan pada tahun-tahun 1980-1986.

Generasi II (1981-1985)

Generasi II mulai dijual pada September 1981. Bentuk model ini tidak terlalu berbeda dibandingkan dengan generasi sebelumnya, namun memiliki beberapa perubahan yang di antaranya adalah peningkatan kapasitas silinder mesin menjadi 1.300 cc (naik 100 cc). Kapasitas ini kemudian dinaikkan lagi hingga 1.500 cc.

Sejarah Produksi

Mobil ini, walaupun disebut sebut memiliki banyak perubahan, bentuknya masih ada kesamaan dengan kijang buaya. Lampu mobil masih bulat di samping depan kanan-kiri dan gril masih sederhana dengan tulisan TOYOTA pada bagian depan. Garis pada bonnet juga masih simpel dan curam. Meski bukaan pada tutup kap mesin tidak lagi bukaan penuh hingga bagian tepi hidung mobil (bonnet) seperti halnya kijang sebelumnya.

Konsep Produksi

Mobil dengan kode rangka KF20 ini akrab sebagai Doyok (sebutan yang diambil dari sebuah serial kartun bertokoh Doyok pada harian pos kota) sehingga dikenal juga sebagai Kijang Doyok. Pintu lebih manis dengan dilengkapi kaca dengan engsel tidak lagi mirip engsel pintu rumah dan dilengkapi kunci pada tahun 1982. Dengan mesin 4K berkapasitas 1300 cc, transmisi masih 4 percepatan. Suspensi masih double wishbone dengan per daun pada bagian depan dan per daun under axle (dibawah gardan) pada bagian belakang mobil.

Perjalanan mobil ini juga diiringi perkembangan baru seperti halnya disempurnakannya transmisi dan diferential sekaligus menambah booster rem pada tahun 1983. Toyota juga dikenal dalam perencanaan produknya sampai 5 tahun berikutnya yang dapat dilihat melalui pengembangan mobil ini. Pada tahun 1984 mengadakan perubahan pada gril dan bumper.

Sampai tahun 1985, permintaan mobil ini tetap tinggi, sampai akhirnya Toyota melakukan perubahan pada mesin yang kemudian memakai tipe 5K dengan kapasitas 1500 cc namun irit dalam pemakaian.

Generasi III (1986-1996)

Pada tahun 1986 model generasi ketiga dilempar ke pasaran. Kijang generasi ini bentuknya lebih melengkung pada lekukannya sehingga tampak lebih modern. Model ini hingga saat ini masih banyak digunakan di jalanan di Indonesia meski tidak lagi diproduksi.

Pada generasi ini, konsep kijang sebagai kendaraan angkut mulai bergeser sebagai kendaraan penumpang sekalipun banyak Kijang generasi sebelumnya juga dimodifikasi sebagai kendaraan penumpang. Pada masa ini, bisa dikatakan sebagai generasi kejayaan Kijang sebagai mobil penumpang, terutama sebelum banyak mobil penumpang Built Up impor meramaikan pasar kendaraan di Indonesia serta puncak dominasi Toyota atas model-model kuat seperti Mitsubishi Colt L300 dan minibus tanpa bonnet lainnya seperti Suzuki Carry dan Daihatsu Zebra dimana Kijang menjadi pilihan kuat konsumen saat itu. Toyota mengeluarkan dua tipe Kijang pada generasi ini yakni tipe Kijang Super (1986-1992) dan Kijang Grand (1992-1996) dengan memiliki life cycle cukup panjang (hampir satu dekade) dibandingkan generasi lalu.

Desain mobil ini memiliki bentuk lebih manis dan halus dibandingkan generasi lalu yang kaku mirip kotak sabun. Teknologi full pressed body diperkenalkan untuk menekan penggunaan dempul dalam proses pembuatannya hingga 2-5 kg dempul per mobil. Mesin masih memakai tipe 5K namun memiliki daya kuda (horse power) yang lebih tinggi yakni 63 hp dari sebelumnya 61 hp. Transmisi menggunakan 5 percepatan, yang sebelumnya memakai 4 percepatan.

Setelah Agustus 1992, Toyota memasuki generasi perbaikan bodi mobil yang disebut sebagai Toyota Original Body. Sebuah proses pembuatan bodi mobil dengan mesin press dan metode las titik. Sampai saat ini, bisa dikatakan satu-satunya Kijang yang bebas dempul.

Sementara untuk versi Grand terdapat berbagai perubahan khususnya pada lampu depan, gril dan penambahan double blower juga ditambahkan power steering pada kemudi yang meringankan pengemudi. Dan sampai saat ini, Kijang jenis ini (Super maupun Grand) masih banyak di pasaran konsumen dan masih dihargai mahal.

Selain Itu Kijang Generasi Ke Tiga Juga Menyediakan Banyak Rentang Varian Seperti:LX, LSX, LGX (untuk sasis panjang) SX, SSX, SGX (sasis pendek), khusus LX dan SX(Tipe Standar)transmisi menggunakan 4-speed dan menggunakan dasbor konvensional.

Gambar_Toyota_Kijang_Genera

Generasi IV (1997-2004)

Setelah sepuluh tahun bertahan dengan rancangan generasi ketiga, Kijang meluncurkan model berikutnya dengan perubahan pada eksterior dan interiornya yang lebih aerodinamis. Model ini akrab dipanggil “Kijang Kapsul”.

Mulai generasi keempat kijang ini, dominasi Jepang semakin besar. Kalau sebelumnya Toyota Astra Motor memanfaatkan perakitan bodi mobil banyak menggunakan karoseri. Pada generasi ini sudah dikatakan menyiratkan mobil yang sesungguhnya. Desainnya membulat seperti kapsul dan lebih aerodinamis dan menjadi loncatan desain pada masanya. Pada kijang yang dikenal sebagai kijang baru ini, Toyota mengeluarkan dua tipe mesin yakni Mesin bensin 1800cc (tipe 7K) seperti generasi-generasi sebelumnya dan Mesin diesel 2500cc (tipe 2L) yang membuat persaingan dengan Isuzu Panther untuk mobil keluarga bermesin diesel yang saat itu mendominasi pasaran.

Pada Kijang versi tahun 1997-2000, mesin bensin menggunakan karburator, baru pada akhir tahun 2000 tersedia mesin bensin dengan sistem injeksi elektronik, Electronic Fuel Injection(EFI). Ada dua pilihan untuk mesin bensin EFI, yaitu 7K-E dengan kapasitas 1800cc dan 1RZ-E dengan kapasitas 2000 cc Yang Diambil Dari Toyota Hilux. Meskipun mesin 1RZ-E secara teknologi lebih canggih jika dibandingkan dengan mesin 7K-E, namun mesin bensin 2000cc ini kurang laku di pasaran indonesia karena (konsumsi) bahan bakarnya dinilai lebih boros dibandingkan dengan tipe 7K-E.

Dan terakhir pada generasi ini muncul New Kijang dengan merubah desain lampu dan seatbelt (sabuk pengaman) pada jok penumpang bagian tengah. Selebihnya hampir sama dengan sebelumnya.

Selain Itu Pada Versi Kijang Kapsul Menyediakan Tambahan Varian Krista Dan Rangga. Krista Menggunakan Sasis Panjang Sedangkan Rangga Sasis Pendek

Gambar_Toyota_Kijang_Generasi_4

Generasi V (2004-saat ini)

Kijang kembali diperbaharui pada tahun 2004 dan dipasarkan dengan nama “Kijang Innova”. Selain di Indonesia, model ini juga dipasarkan ke pasar luar negeri dengan nama “Innova” (tanpa “Kijang”). Model ini telah mengalami perubahan yang cukup drastis dibandingkan dengan model dari generasi sebelumnya. Jika pada awal konsep Kijang generasi pertama adalah Basic Utility Vehicles atau kendaraan kelas menengah, maka Kijang generasi V bukanlah kendaraan kelas menengah semata, namun lebih dikategorikan sebagai kendaraan mewah atau kelas atas. Bentuk model fisiknya jauh lebih modern dan futuristik, terutama dibagian depan kendaraan, dimana tidak lagi menonjolkan bentuk lekukan tajam seperti pada model-model sebelumnya.

250px-Innova2

Konsep Produksi

Model ini dikeluarkan oleh Toyota Astra Motor pada akhir tahun 2004, yang dipasarkan dengan konsep mobil keluarga jenis MPV (Multi Purposes Vehicle) masa kini, dengan bentuk bodi yang lebih aerodinamis beserta kenyamanan setaraf dengan sedan mewah. Posisi pengendaraan lebih akurat, letak shift knob terjangkau dan panel instrumen yang lebih user friendly. Generasi ini menerapkan Mesin VVT-i 2000 cc dengan jenis 1TR-FE 16 berkatup DOHC menggantikan jenis K/RZ Dan L pada generasi sebelumnya. Kijang generasi ini dirancang dengan sistem Direct Ignition System (DIS) dan merupakan penerapan dari teknologi pedal gas tanpa kabel atau Throttle Control System-Inteligent dan dilengkapi oleh mesin membujur dengan penggerak roda belakang (Rear Wheel System).

Penyempurnaan Produksi

Menggunakan Suspensi Independen Double Wishbone dengan per keong pada bagian depan (Coil Spring) dan 4-link Lateral Rod Rigid Axle pada bagian belakangnya, Kijang generasi ini dapat meredam guncangan lebih nyaman. Chasis masih menggunakan Ladder Bar namun beban suspensi dapat didistribusikan secara merata keseluruh bagian badan mobil sehingga Body Roll dan tingkat Pitching semakin kecil atau sudut geometri suspensi lebih handal ketimbang kijang generasi sebelumnya karena titik jatuh suspensi yang lebih akurat berbanding antara panjang dan lebar mobil.

Penyempurnaan Produksi

Menggunakan Suspensi Independen Double Wishbone dengan per keong pada bagian depan (Coil Spring) dan 4-link Lateral Rod Rigid Axle pada bagian belakangnya, Kijang generasi ini dapat meredam guncangan lebih nyaman. Chasis masih menggunakan Ladder Bar namun beban suspensi dapat didistribusikan secara merata keseluruh bagian badan mobil sehingga Body Roll dan tingkat Pitching semakin kecil atau sudut geometri suspensi lebih handal ketimbang kijang generasi sebelumnya karena titik jatuh suspensi yang lebih akurat berbanding antara panjang dan lebar mobil.

Penyempurnaan lain terdapat dibagian kemudi. Pengendara dapat lebih akurat mengarahkan kemudi disetiap tikungan. Stabilitas arah kemudi lebih handal karena menggunakan model Rack-and-Pinion dengan Engine Speed Sensing Power Steering sehingga mobil mudah dikendalikan dalam kecepatan 120 km/jam pada tikungan S maupun belokan memutar 270 derajat sekalipun. Kijang generasi ini mengusung dua jenis transmisi, baik yang menggunakan transmisi otomatis maupun transmisi manual. Beberapa teknologi pada Kijang Innova yang tidak ditemui pada generasi sebelumnya menurut klaim Toyota Astra Motor adalah:

  • Mesin dengan VVT-i

VVT-i atau Variable Timing Intelligent berupa controller yang dipasang dibagian chamshaft intake yang bertugas untuk mengatur Timing Chamshaft Intake dan menyesuaikan terhadap perubahan kondisi mesin. Berbagai sensor mesin lainnya (suhu, rem, gas, dan lain-lain) bertugas memberikan informasi kepada ECU (Engine Control unit) agar dapat melakukan pengukuran konsumsi jumlah bahan bakar dengan udara yang diperlukan Injector dan sesuai dengan tingkat kebutuhan dari proses tersebut. Dengan penerapan metode ini, dapat menghasilkan proses pembakaran yang relatif lebih efisien. Kondisi tersebut dimungkinkan karena proses konsumsi bahan bakar dikerjakan dengan lebih sempurna, sesuai dengan kebutuhan mesin, dan pada akhirnya menghasilkan sisa emisi gas buang yang lebih rendah.

  • Mesin Diesel D4D

D4D atau juga disebut Direct Four Stroke Turbo Commonrail Injection . Mesin ini menggunakan sistem injeksi Commonrail dimana bahan bakar solar akan dihisap oleh pompa bahan bakar melalui saringan bahan bakar asli Toyota (Genuine Toyota Fuel Filter) agar dapat menghasilkan tingkat kualitas bahan bakar solar dengan tingkat emisi gas buang yang sangat rendah. Bahan bakar ditekan pada jalur sebelum injektor Piezo dengan tekanan tinggi sebelum ECU memerintahkan untuk diinjeksikan ke dalam ruang bakar. Sistem commonrail akan mengatur laju tekanan bakan bakar secara elektronik, baik dari sisi banyaknya maupun waktu penyemprotan bahan bakar. Bahan bakar disemprotkan melalui injektor berlubang 6 dengan diameter 0.14 mm. Pada mesin ini terdapat ECU 32 bit yang berfungsi sebagai sensor utama mesin. Keunggulan mesin ini adalah akselerasi & performa yang optimal, beserta tingkat getaran & suara mesin yang lebih halus yang dapat dihasilkan beserta dengan tingkatan jumlah emisi gas buang yang lebih rendah.

  • Anti Maling

Mobil ini dilengkapi dengan Theft Different System yang biasa disebut Engine Immobilizer System. Fitur ini mencegah mesin hidup apabila kode ID kunci tidak sesuai dengan yang terdapat di ECU. Sistem ini menggunakan Chip Transponder pada setiap anak kuncinya. Dimana coil yang dipasang pada setiap rumah kunci, amplifier dan Transfonder Key ECU, akan menolak menyalakan mesin apabila kode ID yang didapatkan tidak sesuai dengan kode ID yang terdapat pada kuncinya. Sebagai contoh apabila mobil dipaksa untuk dibuka dengan kunci palsu atau kunci T.

  • Single Belt

Penggunaan Single Belt mengurangi panjang dimensi mesin, bobot mesin, jumlah komponen dan beban kerja mesin dibandingkan dengan 3 belt (AC, power steering dan altenator) pada generasi sebelumnya.

  • Pedal Gas Elektronik

Sistem pedal gas (Electronics Throtle Control System ETCS-i) membuat generasi ini dilengkapi sensor pedal gas yang dapat mengubah setiap gerak magnetik menjadi sinyal elektrik untuk dikirim ke ECU, dimana ECU akan menghitung setiap pembukaan throttle valve lewat motor penggeraknya yang terletak di throttle body agar lebih optimal untuk setiap kondisi jalan.

Bila terjadi malfungsi pada salah satu sensor, ECU akan memerintahkan throttle body bekerja pada mode limp (minimal) agar mobil tetap bisa dijalankan.

  • Sensor Ultrasonic

Sensor ini digunakan untuk memudahkan pengedara saat parkir, sensor ini terletakkan pada bumper belakang yang akan memberikan peringatan kepada pengendara apabila mendekati benda atau rintangan dengan radius deteksi berjarak 150 cm dan tinggi antara 22-82 cm.

Total penjualan

  • Generasi I: 26.806 unit
  • Generasi II: 84.068 unit
  • Generasi III: 509.687 unit
  • Generasi IV: 429.674 unit

Ekspor

Kijang Generasi IV yang diluncurkan pada tahun 1997 diekspor secara utuh (completely built-up/CBU) ke Brunei Darussalam, Pasifik Selatan, Papua Nugini, dan Timor Timur, serta secara terurai (completely knocked-down/CKD) ke Afrika Selatan, Malaysia, Filipina, dan Taiwan. Nama-nama Kijang versi ini di luar negeri: Unser (Malaysia), Zace (Taiwan), Tamaraw Revo (Filipina), Qualis (India), dan Condor di Afrika Selatan.

Mesin dan Kijang CKD tersebut diekspor ke Filipina dan Vietnam. Mesin Kijang 7K CKD diekspor ke Jepang dan blok silinder 5K diekspor ke Jepang. Total nilai ekspor Toyota Kijang mencapai 715.000.000 dolar AS.

Kijang Innova diekspor ke Malaysia, Thailand, dan Brunei Darusallam dan direncanakan juga mencapai negara ASEAN lainnya, Timur Tengah dan Oseania

terrano

SEJARAH TERRANO DI INDONESIA
SATU DASAWARSA TERRANO DI INDONESIA (1995 – 2006)

Oleh : Departemen Public Relations PT Nissan Motor Indonesia

Kilas balik di 1995, kelahiran Terrano bermula ketika Toshiyuki Shiga – yang kala itu merupakan perwakilan Nissan Motor Co., Ltd di Indonesia – berkeinginan untuk melakukan terobosan dengan menghadirkan produk mobil unggulan yang diminati pasar Tanah Air. Terrano dipilih karena memiliki keunggulan-keunggulan sekaligus keunikan yang sesuai dengan karakter pasar Indonesia pada saat itu.

Rencana itu lantas tak berjalan semulus yang diharapkan. Mendatangkan Terrano langsung dari Jepang dalam format Completely Built-Up (CBU) dan berpenggerak 4×4 jelas berpengaruh terhadap harga jualnya. Hal tersebut disebabkan sistem pentarifan bea masuk untuk CBU dan pajak kendaraan berpenggerak 4×4 dibanderol lebih mahal. Untuk itu, Shiga – yang kini menjabat sebagai COO Nissan Motor Co. Ltd., – memutuskan untuk merakit SUV Nissan di Indonesia (CKD, Completely Knocked-Down). Sistem penggerak pun dipilih sistem 4×2 yang lebih akrab untuk pasar Indonesia sekaligus untuk menekan harga jual agar lebih kompetitif.

Demi mewujudkan Terrano CKD, perlu dilakukan beberapa penyesuaian dalam prosedur perakitan. Pasalnya, sistem perakitan yang dikirimkan Nissan Jepang sudah mengaplikasi sistem otomasi mengandalkan robot. Maka diperlukan proses lanjutan yaitu berupa penggambaran ulang alat perakitan oleh satu tim khusus yang dikepalai Suhardiman (kini menjabat sebagai Manager QA – CS NMI). Meski tahapan itu menghabiskan waktu 3 bulan, namun hasilnya sepadan. Rancangan desain Suhardiman dan tim itu lah yang kemudian menjadi panduan produksi Terrano dari 1995 hingga produksi terakhir di Desember 2006.

Bertindak selaku pemasar, kala itu Nissan Terrano yang hadir dalam dua varian: SGX dan AJ Limited didistribusikan di bawah payung PT Wahana Wirawan selaku Agen Tunggal Pemegang Merek (ATPM) Nissan di Indonesia, sementara PT ISMAC yang bertanggung jawab pada proses produksi. Seiring waktu, kapasitas produksi meningkat yang tadinya 3 unit Terrano per hari menjadi 15 unit per harinya.

Merespons pasar yang positif terhadap Terrano, ATPMnya terus mengembangkan dan menawarkan model terbaru yang lebih memukau. Terbukti dengan hadirnya Nissan Terrano Grandroad dan Kingsroad yang tetap diproduksi oleh PT ISMAC.

PENYELAMAT DI MASA KRISIS

Sama seperti pelaku industri otomotif pada umumnya, tiupan angin kencang yang berembus di 1997 berupa krisis moneter, banyak membawa dampak terhadap Nissan. Meski begitu, Nissan tetap mampu bertahan dan terus menunjukkan eksistensinya di kancah otomotif Indonesia. Terrano menjadi saksi sejarah di mana SUV ini merupakan mobil pertama yang diproduksi Nissan pascakrisis moneter.

Suhu perekonomian Indonesia yang berangsur membaik, pada 1998 status kepemilikan ATPM Nissan mengalami masa peralihan. Dan pada akhirnya di 1 September 2001, dikukuhkan lah PT Nissan Motor Indonesia (NMI) dengan porsi kepemilikan 75% dipegang oleh Nissan Motor Co., Ltd dan 25% sisanya berada pada Indomobil Group. Struktur kepemilikan baru itu terus menguatkan citra Nissan di pasar dan berimbas pada kepercayaan publik untuk menggunakan produk Nissan. Pada 2002, di bawah komando(NMI), Terrano kembali berevolusi. Selain perubahan minor pada varian Kingsroad dan Granroad, Terrano dipasarkan dengan model entry-level: Spirit.

Di pabriknya di kawasan Cikampek, selain Terrano yang di-CKD-kan , model berikutnya yang tak kalah sensasional, Nissan X-Trail, juga dirakit di dalam negeri pada 2003.

Diproduksi pertama kali pada 1995, Terrano turut menentukan sepak terjang Nissan di Indonesia. Mobil itu terkenal andal dan tangguh dengan mesin kuat. Terbukti walaupun sudah berusia lebih dari satu dasawarsa, kami menjumpai Nissan Terrano bernomor produksi 02 masih dalam kondisi mulus dan berfungsi optimal. Tentu ini menjadi satu bukti nyata akan kualitas Terrano.

PELOPOR SUV

Setelah berjasa mengantarkan NMI hingga menjadi besar hingga saat ini, Terrano tiba pada pengujung masa baktinya di 26 Desember 2006. Tercatat hingga tanggal itu, total Nissan Terrano sudah diproduksi hingga 17.801 unit. Berupa wujud penghargaan atas jasa-jasanya, tepat setelah Terrano bernomor produksi 17.801 selesai diproduksi, digelar “The Last Production Ceremony” di pabrik Nissan Cikampek, berupa penandaan telah berakhirnya produksi Terrano di Indonesia.

Presiden Direktur NMI, Norio Ota dan Wakil Presiden Direktur NMI, Toshihiko Sano bergantian memberikan sambutan sebagai ucapan terima kasih kepada seluruh karyawan yang telah memberikan kontribusi bagi produksi Terrano.

Berkiprah selama lebih dari satu dasawarsa, Terrano menoreh catatan istimewa di sejarah otomotif Indonesia sebagai salah satu pelopor SUV yang akhirnya membuat masyarakat Indonesia akrab dan bangga akan SUV

Tags: ,

apv-luar

Jakarta – Mobil apa yang bakal paling diminati tahun ini? Model mobil apa yang paling cocok untuk investasi karena harganya yang tetap tinggi?

Menurut beberapa produsen mobil, mobil jenis MPV (multi propose vehicle) diprediksi kuat masih akan mendominasi pasar kendaraan roda empat ini. Sementara posisi kedua akan diisi sedan kecil yang diperkirakan makin banyak peminatnya pada tahun ini.

Seperti yang diungkapkan Marketing and Aftersales Service Director PT Astra Honda Motor Jonfis Fandy, MPV tetap akan mendominasi meski tidak banyak perubahan dari tahun lalu.

“Mobil keluarga tetap jadi pilihan. Bukan hanya dipakai untuk keluarga, tapi juga karyawan. Jadi masih banyak yang meminati,” katanya ketika dihubungi detikFinance, Rabu (9/4/2008).

Hal serupa diakui Wakil Presiden Direktur PT Astra Daihatsu Motor Sudirman MR yang menyatakan MPV cocok dengan tipikal masyarakat Indonesia.

“Masyarakat kita lebih banyak menggunakan MPV meski sehari-hari rata-rata penggunanya hanya 2 orang. Tapi kemudian di akhir minggu kan dipakai untuk keluarga,” katanya.

Jadi, mobil sperti Honda Jazz, Xenia, dan Avanza akan menjadi produk yang naik daun pada tahun ini. Bahkan Jonfis optimis, pertumbuhan Honda Jazz tahun ini bisa mencapai 50%.

Lalu bagaimana dengan ketersediaan pasokannya? Kalau harus menunggu berbulan-bulan tentu konsumen jadi berpikir dua kali.

Menghadapi permintaan yang memang diprediksi akan naik, Daihatsu menambah kapasitas produksinya mulai bulan ini. Jika pada Januari hingga Maret 2008 produksinya sekitar 15.000-15.500 unit, kini bisa menjadi 17.000 unit.

“Kami harap dengan begini bisa mempercepat masa inden. Untuk Xenia misalkan, kalau sebelumnya inden itu 2-3 bulan, nanti bisa hanya 1 bulanan saja,” katanya.

Sementara Ketua Gaikindo Bambang Trisulo menyatakan pertumbuhan penjualan mobil dipengaruhi pertumbuhan ekonomi yang memang juga membaik.

“Tentu saja karena ekonomi kita pada dasasnya masih cukup baik growth-nya, meskipun terjadi kenaikan harga barang-barang dan minyak dunia. Kita harus cermat melihat pengaruh tersebut di semester dua nanti,” katanya.

(lih/qom)

Jakarta – Mobil apa yang bakal paling diminati tahun ini? Model mobil apa yang paling cocok untuk investasi karena harganya yang tetap tinggi?

Menurut beberapa produsen mobil, mobil jenis MPV (multi propose vehicle) diprediksi kuat masih akan mendominasi pasar kendaraan roda empat ini. Sementara posisi kedua akan diisi sedan kecil yang diperkirakan makin banyak peminatnya pada tahun ini.

Seperti yang diungkapkan Marketing and Aftersales Service Director PT Astra Honda Motor Jonfis Fandy, MPV tetap akan mendominasi meski tidak banyak perubahan dari tahun lalu.

“Mobil keluarga tetap jadi pilihan. Bukan hanya dipakai untuk keluarga, tapi juga karyawan. Jadi masih banyak yang meminati,” katanya ketika dihubungi detikFinance, Rabu (9/4/2008).

Hal serupa diakui Wakil Presiden Direktur PT Astra Daihatsu Motor Sudirman MR yang menyatakan MPV cocok dengan tipikal masyarakat Indonesia.

“Masyarakat kita lebih banyak menggunakan MPV meski sehari-hari rata-rata penggunanya hanya 2 orang. Tapi kemudian di akhir minggu kan dipakai untuk keluarga,” katanya.

Jadi, mobil sperti Honda Jazz, Xenia, dan Avanza akan menjadi produk yang naik daun pada tahun ini. Bahkan Jonfis optimis, pertumbuhan Honda Jazz tahun ini bisa mencapai 50%.

Lalu bagaimana dengan ketersediaan pasokannya? Kalau harus menunggu berbulan-bulan tentu konsumen jadi berpikir dua kali.

Menghadapi permintaan yang memang diprediksi akan naik, Daihatsu menambah kapasitas produksinya mulai bulan ini. Jika pada Januari hingga Maret 2008 produksinya sekitar 15.000-15.500 unit, kini bisa menjadi 17.000 unit.

“Kami harap dengan begini bisa mempercepat masa inden. Untuk Xenia misalkan, kalau sebelumnya inden itu 2-3 bulan, nanti bisa hanya 1 bulanan saja,” katanya.

Sementara Ketua Gaikindo Bambang Trisulo menyatakan pertumbuhan penjualan mobil dipengaruhi pertumbuhan ekonomi yang memang juga membaik.

“Tentu saja karena ekonomi kita pada dasasnya masih cukup baik growth-nya, meskipun terjadi kenaikan harga barang-barang dan minyak dunia. Kita harus cermat melihat pengaruh tersebut di semester dua nanti,” katanya.

(lih/qom)

corolla1

Kehadiran Toyota Corolla sudah lebih empat dekade dan telah melahirkan 9 generasi yang terus dipercaya konsumen. Itu sebabnya sangat sulit bagi model lain untuk menggeser dominasi Corolla. Bahkan hingga kini. Generasi pertama Corolla hadir sebagai kado perayaan usia 30 tahun Toyota Motor Corp. (TMC) di industri otomotif (TMC lahir pada 23 Agustus 1937). Sejak diproduksi pertama kali pada tahun 1966 hingga saat ini Corolla sudah meraih angka produksi lebih dari 35 juta unit dan dipasarkan ke lebih 140 negara. Prestasi yang belum pernah dicapai model serupa oleh produsen otomotif lain (Ford F series terjual 25 juta unit, Volkswagen Golf terjual 24 juta unit, Volkswagen Beetle terjual 21,5 juta unit, dan Ford Model T terjual 16,5 juta unit). Bagaimana di Indonesia?

corolla1966

Sejak kemunculan perdananya di Tanah Air pada tahun 1972 hingga tahun ini angka penjualan Corolla telah mencapai 130.619 unit dan berkali-kali mendapat predikat Car of the Year. Dominasinya tampak sepanjang periode 1990- Agustus 2007 dimana penjualan Corolla berhasil menguasai pangsa pasar 39,18% (65.566 unit) sedangkan pesaing terdekatnya Civic menguasai 27,14% (45.823 unit). Setidaknya, ini membuktikan Corolla berhasil merebut hati konsumen Indonesia.corolla1970

Sejatinya, Corolla yang hadir pertama kali ke Indonesia adalah hasil pengembangan generasi pertama. Generasi kedua ini pertama kali diproduksi tahun 1971. Penampilan dan mesinnya lebih besar dari pendahulunya. Ini merupakan model Toyota yang sukses di seluruh dunia. Mesin yang digunakan berkemampuan tinggi. Tidak heran Corolla pada generasi ini berhasil beberapa kali menjuarai rally dunia, antara lain Press on Regardless Rally di Amerika, dan 1000 Lakes Rally di Finlandia

corolla1974

Generasi ketiga Corolla diluncurkan pada tahun 1975 dengan beberapa perubahan pada bagian eksterior dan interiornya. Selanjutnya pada tahun 1980, lahir Corolla generasi keempat yang lebih dikenal dengan Corolla DX dan jadi fenomena di Indonesia. Corolla generasi keempat ini telah mengalami perubahan total pada bentuk dan fitur-fitur yang dimilikinya dan merupakan model terakhir yang berpenggerak roda belakang. Corolla DX merupakan tonggak berdirinya kekuatan Corolla dalam pasar sedan kelas small di Indonesia

corolla1983

Beberapa tahun kemudian, tepatnya pada 1984, diluncurkan Corolla generasi kelima atau yang biasa disebut dengan Corolla SE. Generasi ini merupakan generasi Corolla yang mulai menggunakan teknologi Front Drive. Mesinnya telah berubah, dari seri K menjadi seri A.

corolla1987

Generasi keenam merupakan Corolla yang diluncurkan pada tahun 1988. Untuk mengantisipasi perkembangan industri otomotif saat itu Toyota mengadopsi teknologi baru bermesin Twin Cam. Generasi ini populer di Indonesia dengan sebutan Corolla Twin Cam

corolla1991

Great Corolla merupakan sebutan populer dari generasi ketujuh yang telah berubah total dari generasi sebelumnya, baik pada bentuk dan keaerodinamisan kendaraan, juga interior dan fitur-fitur kendaraan. Generasi yang diluncurkan pada 1992 ini mampu meraih pangsa pasar tertinggi di kelasnya selama 3 tahun berturut-turut sejak diluncurkan, dengan market share rata-rata hampir 40% dalam kelas small sedan. Dengan hasil yang fantastis ini, Great Corolla mengambil alih kembali posisi nomor satu dalam kelas sedan small dari Honda Civic yang sempat terlepas pada tahun 1984 hingga 1991. Hasil penjualan Great Corolla memacu Toyota untuk berkreasi lebih baik lagi, dengan selalu memenuhi permintaan pelanggan akan kualitas, kenyamanan dan keamanan kendaraan yang lebih optimal dibandingkan generasi sebelumnya, dengan tak lupa memperhatikan faktor kelestarian lingkungan

corolla1995

Generasi kedelapan diluncurkan pada awal 1996 bernama All New Corolla, dan dilengkapi dengan berbagai perlengkapan canggih untuk meningkatkan keselamatan pengguna, seperti airbags dan ABS. Generasi ini mengalami beberapa kali perubahan, baik pada eksterior maupun interiornya untuk meningkatkan kepuasan pengguna.

Untuk generasi kedelapan ini, Toyota membuat Corolla yang berbeda untuk egion yang berbeda. Versi Jepang mulai dipasarkan di Jepang pada pertengahan tahun 1995, dan beberapa Negara Asia, Amerika Selatan, serta Afrika pada tahun 1996. Versi Eropa untuk Eropa dan Australia hadir pada tahun 1997. Versi Amerika hanya untuk USA dan Canada baru untuk model tahun 1998. Versi Eropa hadir dengan penampilan yang sangat berbeda dengan versi untuk region lainnya. Corolla Eropa memiliki lampu depan berbentuk bulat.

Penyempurnaan terus berlanjut. Di awal milenium ini, untuk meneruskan kesuksesan Corolla, Toyota menghadirkan Corolla generasi kesembilan yang dirancang dengan konsep kendaraan abad 21, baik pada eksterior, interior, mesin dan instrumen kendaraan lainnya. Generasi ini memiliki nama baru Corolla ALTIS. Kata ALTIS berasal dari kata Altitudinous, yang maksudnya menggambarkan Corolla sebagai kendaraan terkuat dalam kelas sedan small di seluruh dunia. Corolla ALTIS dengan performa mesin yang tangguh dan konsep model Break Into Style ini dipersembahkan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan akan mobil yang stylish, mewah, dan dinamis.

Guna terus meningkatkan kepuasan pelanggan beberapa perubahan desain juga dilakukan pada generasi kesem-bilan. Mulai perubahan pada eksterior juga interiornya. Model keluaran terbaru ini dikenal dengan sebutan New Corolla Altis yang hadir sejak tahun lalu dimana semakin mengukuhkan statusnya sebagai sedan berkelas di pasar small sedan.

Dengan terus melakukan pembaharuan Corolla selalu berhasil merebut hati konsumen. Belum pernah ada dalam sejarah otomotif, sebuah model bertahan selama itu. Sukses Corolla adalah salah satu contoh bagaimana strategi Toyota untuk terus menghadirkan inovasi baru, produksi yang mengerti kebutuhan pelanggan dan perbaikan kualitas terus menerus baik dalam teknologi juga layanan.

Corolla adalah salah satu produk global Toyota yang dikembangkan dan diproduksi di banyak negara dengan spesifikasi sesuai karakteristik pelanggan di setiap kawasan. Itulah kenapa Corolla bisa diterima pasar di banyak negara. Bahkan, bisa dibilang, Corolla salah satu produk unggulan Toyota di hampir setiap negara di dunia. Tentunya, tanpa peningkatan kualitas produk dari generasi ke generasi tidak mungkin ada pertumbuhan penjualan yang sedemikian mengesankan.

Corolla 2000Corolla berhasil mempertahankan dominasi pasarnya dalam jangka panjang, ini berkat beberapa upaya strategis yang dilakukan Toyota. Pertama, selain meluncurkan produk yang terbaik, produk yang lebih modern dari segi desain dan penampilan juga kualitas mesinnya yang lebih tangguh. Kedua, di mana pun produk Toyota dipasarkan, pelayanan kepada pelanggan tetap diutamakan. Sukses dari 9 generasi Corolla yang dipasarkan membuktikan bagaimana Toyota berhasil menawarkan standar kualitas lebih dari yang diharapkan konsumen.*ADV

(Sumber: Majalah Swasembada)

Blog Stats

  • 37,234 hits
August 2014
M T W T F S S
« Jul    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.